Biografi, Sejarah, dan Prestasi Albert Einstein

Einstein. Rambut putih yang tampak tidak disisir, wajah berkumis, dan jenius adalah kata yang sering mewakili sosoknya. Setelah teori relativitas umum ia rumuskan, segera Einstein menjadi terkenal ke seluruh dunia bahkan keterkenalannya melampaui ketenaran semua ilmuwan dalam sejarah, dan dalam budaya populer. Wajahnya merupakan salah satu yang paling dikenal di seluruh dunia.

Einstein adalah seorang ilmuwan fisika teoretis yang dipandang luas sebagai ilmuwan terbesar dalam abad ke-20. Dia mengemukakan teori relativitas dan juga banyak menyumbang bagi pengembangan mekanika kuantum, mekanika statistika, dan kosmologi.  Simak perjalanan hidupnya di bawah ini.

 

1879, Einstein lahir di Jerman

Kediaman Albert Einstein di Caputh, dekat Potsdam, Jerman.
www.flickr.com

Albert Einstein lahir pada 14 Maret 1879 di Ulm, Kerajaan  Württemberg, Kerajaan Jerman. Ayahnya, Hermann Einstein adalah seorang penjual ranjang bulu yang kemudian menjalani pekerjaan elektrokimia, dan ibunya bernama Pauline. Mereka menikah di Stuttgart-Bad Cannstatt. Keluarga mereka keturunan Yahudi:Albert disekolahkan di sekolah Katholik dan atas keinginan ibunya dia diberi pelajaran biola.

Kompas hadiah dari ayahnya membuatnya tertarik pada fisika

Albert Einstein saat kecil
Albert Einstein saat kecil

Einstein kecil dikenal sebagai pelajar yang lambat, kemungkinan disebabkan oleh dyslexia, sifat pemalu, atau karena struktur langka dan unik yang ada pada otaknya (diteliti setelah kematiannya). Pada umur lima tahun ia pernah sakit, lalu ayahnya menunjukkan kompas kantung padanya. Einstein kemudian menyadari bahwa sesuatu di ruang yang “kosong” ini beraksi terhadap jarum di kompas tersebut; di kemudian hari kelak Einstein menjelaskan pengalamannya ini sebagai salah satu saat yang paling menggugah dalam hidupnya.

Einstein mulai belajar matematika pada umur dua belas tahun. Dua pamannya membantu mengembangkan ketertarikannya terhadap dunia intelek pada masa akhir kanak-kanaknya dan awal remaja dengan memberikan usulan dan buku tentang sains dan matematika. Pada tahun 1894, dikarenakan kegagalan bisnis elektrokimia ayahnya, keluarga Einstein pindah dari Muenchen ke Pavia, Italia (dekat kota Milan). Ia tetap tinggal untuk menyelesaikan sekolah, menyelesaikan satu semester sebelum bergabung dengan keluarganya di Pavia.

Einstein jatuh cinta pada teman yang satu kelas dengannya

Albert Einstein dan Mileva Maric
listas.20minutos.es

Einstein adalah alumni Eidgenössische Technische Hochschule (Institut Teknologi Swiss Federal, di Zurich). Pada 1898, Einstein bertemu dan jatuh cinta kepada Mileva Marić, seorang Serbia yang merupakan teman kelasnya.

Einstein sempat melepas kewarganegaraan  Württemberg, dan menjadi ‘tak berkewarganegaraan’. Pada tahun 1900, dia diberikan gelar untuk mengajar oleh Eidgenössische Technische Hochschule dan diterima sebagai warga negara Swiss pada 1901. Selama masa ini Einstein mendiskusikan ketertarikannya terhadap sains kepada teman-teman dekatnya, termasuk Mileva. Bulan Januari tahun 1902, Einstein dan Mileva memiliki seorang putri bernama Lieserl, pada waktu itu dianggap tidak legal karena keduanya belum menikah. Einstein menikahi Mileva pada 6 Januari 1903. Pada 14 Mei 1904, anak jenius pertama dari pasangan ini, Hans Albert einstein, lahir.

Einstein bekerja dan mendapat gelar Doktor di Swiss

Passport Albert Einstein - Swiss
soonerfans.com

Pada saat kelulusannya Einstein tidak dapat menemukan pekerjaan mengajar, lalu ayah seorang teman kelas menolongnya mendapatkan pekerjaan sebagai asisten teknik pemeriksa di Kantor Paten Swiss pada tahun 1902. Di sana, Einstein menilai aplikasi paten penemu untuk alat yang memerlukan pengetahuan fisika. Dia juga belajar menyadari pentingnya aplikasi dibanding dengan penjelasan yang buruk, dan belajar dari direktur bagaimana “menjelaskan dirinya secara benar”. Dia kadang-kadang membetulkan desain mereka dan juga mengevaluasi kepraktisan hasil kerja mereka. Pada 1904, posisi Einstein di Kantor Paten Swiss menjadi tetap. Dia mendapatkan gelar doktor setelah menyerahkan thesis “Eine neue Bestimmung der Moleküldimensionen” (“On a new determination of molecular dimensions“) pada tahun 1905 dari Universitas Zürich.

Tahun 1905, tahun prestasi bagi Einstein

Plang E=mc2 di depan sebuah museum di Berlin
flickr.com

Pada tahun 1905, Einstein mencatat banyak prestasi. Berikut daftar karyanya.

  1. Maret: paper tentang aplikasi ekipartisi pada peristiwa radiasi, tulisan ini merupakan pengantar hipotesa kuantum cahaya dengan berdasarkan pada statistik Boltzmann. Penjelasan efek fotolistrik pada paper inilah yang memberinya hadiah Nobel pada tahun 1922.
  2. April : desertasi doktoralnya tentang penentuan baru ukuran-ukuran molekul. Einstein memperoleh gelar PhD-nya dari Universitas Zurich.
  3. Mei : papernya tentang gerak Brown.
  4. Juni : Papernya yang tersohor, yaitu tentang teori relativitas khusus, dimuat Annalen der Physik dengan judul Zur Elektrodynamik bewegter Kerper (Elektrodinamika benda bergerak).
  5. September : kelanjutan papernya bulan Juni yang sampai pada kesimpulan rumus terkenalnya yaitu E = mc2 yang menjelaskan bahwa massa sebuah benda (m) adalah ukuran kandungan energinya (E). c adalah laju cahaya di ruang hampa (c >>300 ribu kilometer per detik). Massa memiliki kesetaraan dengan energi, sebuah fakta yang membuka peluang berkembangnya proyek tenaga nuklir di kemudian hari. Satu gram massa dengan demikian setara dengan energi yang dapat memasok kebutuhan listrik 3000 rumah (berdaya 900 watt) selama setahun penuh, suatu jumlah energi yang luar biasa besarnya.
  6. Di tahun ini ia juga menulis empat artikel yang memberikan dasar fisika modern, tanpa banyak sastra sains yang dapat ia tunjuk atau banyak kolega dalam sains yang dapat ia diskusikan tentang teorinya. Banyak fisikawan setuju bahwa ketiga thesis itu (tentang gerak Brownian), efek fotoelektrik, dan relativitas spesial) pantas mendapat Penghargaan Nobel. Tetapi hanya thesis tentang efek fotoelektrik yang mendapatkan penghargaan tersebut. Ini adalah sebuah ironi, bukan hanya karena Einstein lebih tahu banyak tentang relativitas, tetapi juga karena efek fotoelektrik adalah sebuah fenomena kuantum, dan Einstein menjadi terbebas dari jalan dalam teori kuantum. Yang membuat thesisnya luar biasa adalah, dalam setiap kasus, Einstein dengan yakin mengambil ide dari teori fisika ke konsekuensi logis dan berhasil menjelaskan hasil eksperimen yang membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade. Dia menyerahkan thesis-thesisnya ke “Annalen der Physik”. Mereka biasanya ditujukan kepada “Annus Mirabilis Papers” (dari Latin: Tahun luar biasa).

Einstein menjadi profesor di Universitas Zurich, lalu beberapa waktu kemudian hijrah ke Amerika Serikat

Tahun 1909, Albert Einstein diangkat sebagai profesor di Universitas Zurich. Tahun 1915, ia menyelesaikan kedua teori relativitasnya. Penghargaan tertinggi atas kerja kerasnya sejak kecil terbayar dengan diraihnya Hadiah Nobel pada tahun 1921 di bidang ilmu fisika. Selain itu Albert juga mengembangkan teori kuantum dan teori medan menyatu.

Pada tahun 1933, Albert beserta keluarganya pindah ke Amerika Serikat karena khawatir kegiatan ilmiahnya – baik sebagai pengajar ataupun sebagai peneliti – terganggu. Tahun 1941, ia mengucapkan sumpah sebagai warga negara Amerika Serikat.

BACA JUGA: 6 Anak Indonesia Super Cerdas dan Jenius

Akhir hidup Albert Einstein

Pada 17 April 1955, Einstein mengalami pendarahan internal. Namun ia menolak operasi karena sedang mempersiapkan untuk penampilan televisi dalam memperingati ulang tahun Negara Israel ketujuh. Namun, ajal menjemputnya sebelum usai merampungkan naskah pidato yang ia rencakan itu. Dia meninggal di Rumah Sakit Princeton, pagi hari 18 April 1955 dalam usia 76 tahun.

Tinggalkan komentar