Mencegah Dan Memberantas Hama Wereng

Wereng adalah hama yang sering ditemui pada tanaman sawah terutama padi. Sudah dapat ditebak, jika wereng menyerang maka padi akan ludes dan puncaknya adalah gagal panen. Padahal panen adalah sumber penghasilan utama dari petani. Maka hal-hal yang harus dilakukan adalah mencegah dan memberantas wereng dari sawah. Berikut adalah cara pencegahan dan pembwrantasan hama wereng:

Pencegahan

Pertama-tama bersihkan gulma/rumput dari sawah atau ladang. Jangan sampai menggunakan insektisida kimia karena bisa membunuh musuh alami wereng. Apabila ingin menanam padi sebaiknya gunakan varietas padi yang tahan wereng seperti Ciherang, Mekongga, atau Cigeulis.
Rutinlah mengamati wereng di persemaian secara berkala, tepuk-tepuk pelan untuk melihat apa ada wereng atau tidak, bila ada maka buanglah wereng dan basmi dengan membakarnya. Cara lain dengan menggunakan perangkap cahaya untuk mengurangi serangan wereng saat malam hari, ingat jangan menempatkan cahaya dekat persemaian atau sawah agar wereng tidak berkumpul di areal persawahan. Pupuk NPK dengan dosis 250 kg urea dan 100 kg SP36 ditambah 100 kg KCl/ha dapat membantu pencegahan hama wereng sekaligus membantu penyuburan tanaman.

Pengendalian

Jika hama wereng telah melebihi ambang ekonomi yaitu lebih dari 2-5 ekor per rumpun maka harus dilakukan penyemprotan. Jenis pestisida yang dapat digunakan adalah amitraz, buprofezin, beauveria bassiana 6.20 x 1010 cfu/ml, BPMC, fipronil, imidakloprid, karbofuran, karbosulfan, metolkarb, MIPC, propoksur, tiametoksam. Lakukan penyemprotan pada batang padi bagian bawah dan diantara rumpun padi yang ada di sawah.

Tinggalkan komentar