6 Golongan Wanita Penghuni Neraka

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam beberapa hadistnya telah memberikan peringatan kaum hawa bahwa sebagian besar penghuni neraka adalah wanita. Salah satu hadits yang mendasarinya adalah hadits dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu ‘Anhu, dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwasanya beliau bersabda:

“Wahai kaum perempuan, bersedekahlah kalian, perbanyaklah memohon ampunan, sesungguhnya aku melihat sebagian besar kalian penghuni neraka.” Seorang perempuan di antara mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, mengapa sebagian besar kami penghuni neraka?” Beliau menjawab: “Sebab kalian banyak melaknat dan kufur terhadap suami. Aku tidak melihat orang yang lemah akal dan agamnya di antara kalian lebih banyak daripada yang memiliki hati nurani.” Dia bertanya lagi: “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud dengan lemah akal dan agamanya itu?” Beliau menjawab: “Yang dimaksud dengan lemah akal adalah kesaksian dua orang perempuan sama dengan kesaksian seorang laki-laki. Dan tidur pada malam hari tanpa melaksanakan shalat, tidak puasa pada bulan Ramadhan, inilah yang dimaksud dengan lemah agamanya.” (Hadits Shahih, diriwayatkan oleh Muslim dalam “Kitabul-iman)

Penyebab sedikitnya perempuan yang menghuni surga menurut pendapat Imam Al Qurthubi adalah:

  • Mereka terpedaya oleh hawa nafsu dan terlalu mencintai perhiasan dunia.
  • Sulit tersentuh dengan akhirat karena lemah akal, sehingga suka lalai
  • Wanita merupakan faktor pertama dan utama penyebab laki-laki berpaling dari urusan akhirat, karena pesona dan daya tarik mereka yang mampu membangkitkan nafsu laki-laki.
  • Sebagian besar mereka berpaling dari akhirat, cepat terpedaya dan sulit menanggapi orang yang menyeru mereka kepada akhirat.

Menurut pendapat Ibnu Arabi Al Maliki yang menyebabkan perempuan menjadi penghuni neraka yang paling besar adalah:

  • Akal mereka yang lemah
  • Hawa nafsu yang besar
  • Banyak bergunjing dan mengumpat
  • Lemah dalam menjaga batasan-batasan syariat

Beberapa penyebab banyak perempuan yang menghuni neraka adalah sebagai berikut :

 

Kufur Terhadap Suami dan Kebaikan-Kebaikannya

ytimg.com
ytimg.com

Istri yang kufur terhadap suami masuk ke golongan calon penghuni neraka yang dijelaskan dalam sabda hadits Rasulullah SAW: “ … dan aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda shallallohu Alaihi Wasallam menjawab : “karena kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari)

Berpakaian tapi Telanjang

kaskus.co.id
kaskus.co.id

Wanita yang berpakaian namun telanjang masuk kedalam golongan calon penghuni neraka, hal tersebut sesuai dengan isi hadits dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam : Dua jenis penghuni neraka yang belum pernah aku lihat sebelumnya yaitu: sebuah kaum memegang cambuk seperti ekor sapi, mereka memukuli manusia dengan cambuk-cambuk tersebut, dan perempuan yang mengenakan pakaian tetapi seperti telanjang, bersolek diri untuk memperdaya laki-laki, kepala-kepala mereka seperti punuk unta yang sudah miring. Mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, sebab sesungguhnya bau surga itu akan tercium dari jarak perjalanan ini dan itu.

Istri yang Memamerkan Diri

blogspot.com
blogspot.com

Golonga ketiga calon wanita penghuni neraka adalah istri yang memamerkan diri, hal tesebut didasari dari hadits dari Fudhalah bin Ubaid Radhiyallahu ‘Anhu: Tiga golongan tidak akan diminta pertanggungjawaban. Seorang laki-laki memisahkan diri dari kelompoknya dan mengkhianati pemimpinnya lalu meninggal dalam keadaan berkhianat, hamba sahaya yang melarikan diri dari tuannya lalu meninggal, dan perempuan yang ditinggalkan oleh suaminya dengan dibekali harta, kemudian ia pergunakan untuk berdandan dan memamerkan diri. Mereka tidak akan dimintai pertanggungjawaban”.

Menyambung Rambut atau Minta Disambungkan

blogspot.com
blogspot.com

Golongan keempat adalah Wanita yang menyambung rambut atau minta disambungkan. Hal ini didasari oleh hadis dari Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, bahwa seorang hamba sahaya dari Anshar menikah dalam keadaan sakit sehingga rambutnya menjadi rontok, maka orang-orang ingin menyambung rambutnya yang rontok itu, lalu mereka menanyakannya kepada Rasulullah. Maka beliau melaknat perempuan yang menyambung rambut atau yang mninta disambungkan (Hadits Shahih, diriwayatkan oleh Muslim)

Mentato atau Minta Ditato

desitattoos.com
desitattoos.com

Wanita yang mentato dirinya sendiri atau minta ditato oleh orang lain termasuk kedalam golongan wanita calon penghuni neraka. Hal ini didasarka oleh 2 hadis yaitu :

Dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘Anhuma, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam melaknat perempuan yang menyambung rambut dan perempuan yang minta disambungkan rambutnya, serta perempuan yang mentato dan minta ditatokan” (Hadits Shahih, diriwayatkan oleh Muslim dalam “Kitabul-Lisasi Wazzinati.)

Dari ‘Abdullah bin Mas’ud, ia berkata, Allah melaknat perempuan yang menato dan yang meminta ditato, yang menghilangkan bulu di wajahnya dan yang meminta dihilangkan bulu di wajahnya, yang merenggangkan giginya supaya terlihat cantik, juga perempuan yang mengubah ciptaan Allah.

Tidak Menutup Aurat

yummymummysworld.com
yummymummysworld.com

Golongan keenam adalah wanita yang tidak menutup auratnya. Padahal Allah ‘Azza wa Jalla melarang perempuan untuk memperlihatkan auratnya. Hal ini didasari oleh Al Quran surat Annur ayat 31 yaitu :

“Katakanlah kepada perempuan yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya dan menjaga kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak darinya. Dan hendaklah mereka menutup kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak darinya, … (QS Annur : 31)

Tinggalkan komentar