Yuk Cari Tahu Asal Mula Disyariatkan-nya Puasa Ramadhan

Puasa Ramadhan merupakan salah satu ibadah wajib bagi seluruh umat muslim. Akan tetapi tahukah kamu, bagaimana sih awal mula puasa ramadhan itu di perintahkan? Atau jangan-jangan kamu puasa ramadhan karena buat ikutin tren aja? Guys, sebagai umat islam kiat harus tahu bagaimana awal mula sejarah disyariatkannya puasa.
Tujuannya, biar kalo ada orang lain (non muslim) nanya ke kita tentang islam, kita bisa jawab. Terus gimana kalo nanti anak atau cucu kamu nanyain “Puasa itu buat apa? Kok gaboleh makan?”
Kalo gini bakal repot kan? Nah, buat kamu yang belum tau sejarah awal mula disyariatkannya puasa, kali ini satujam akan nyoba bahas tentang salah satu ibadah wajib ini. Penasaran? Yuk mari kita simak poin berikut.
 

Sejarah Disyariatkannya Puasa Ramadhan

special-Ramadan-Mubarak-by-rizviGrafiks
mtfuna.ub.ac.id

Puasa ramadhan mulai disyariatkan kepada umat islam pada tanggal 10 sya’ban tahun kedua hijriah. Lebih tepatnya satu setengah tahun setelah umat islam berhijrah dari makkah ke madinah. Puasa ini juga disyariatkan setelah peristiwa pemindahan kiblat dari Masjidil Al-Aqsha ke Masjidil Haram terjadi. Lalu ayat apa sih yang mewajibkan Ibadah puasa ramadhan? Allah S.W.T Berfirman di dalam Surah Al-Baqarah ayat  183: AYAT Dari ayat diatas, dapat disimpulkan bahwa puasa nggak dilakuin oleh umat Nabi Muhammad aja Guys, umat Nabi-nabi terdahulu juga melakukan ini. Cuma caranya aja yang agak sedikit berbeda. Setelah ayat ini turun, Puasa ramadhan jadi kewajiban setiap muslim yang ada di seluruh dunia. Puasa ini dilaksanakan selama satu bulan penuh, dengan memenuhi rukun dan syarat yang telah ditetapkan.

Puasa yang Pertama Kali Dilaksanakan oleh Rasulullah S.A.W

o-RAMADAN-FASTING-facebook
http://i.huffpost.com/

Tahukah kamu? Bahwasannya puasa yang pertama kali dilaksanakan rasul bukanlah puasa ramadhan melainkan Puasa bulan Asyura’. Puasa ini biasa dilakukan masyarakat Quraisy ketika di madinah, Nabi pun memerintahkan berpuasa pada bulan ini. Lali, setelah turun perintah buat ngejalanin ibadah Puasa ramadhan, Rasulullah langsung memerintahkan para sahabatnya untuk berpuasa bagi yang mampu. Diawal pelaksanaannya, umat islam memiliki dua pilihan yakni: Berpuasa atau Tidak berpuasa. Mereka yang tidak berpuasa diwajibkan untuk membayar fidyah. Namun, seiring berjalannya waktu Puasa ramadhan kini menjadi kewajiban bagi seluruh umat muslim, kecuali mereka yang mempunyai halangan Uzur Syar’i.

Perbedaan Puasa Ahli Kitab dan Umat Islam

Fasting-black-and-white
nassagaweya.com

Perbedaan yang mendasar antara puasa umat islam dengan umat yang lain adalah adanya perintah makan sahur sebelum fajar. Dalam sebuah riwayat Rasulullah S.A.W pernah bersabda: “Perbedaan antara puasa kita dengan puasa ahli kitab adalah pada makan sahur…” (HR Muslim) Nah, jadi tau kan? Kenapa kita dianjurkan buat sahur terlebih dahulu di pagi hari. Salah satunya ini, agar memebedakan kita dengan umat lain. Selain itu, Puasa yang dilakuin umat Muslim berlangsung selama satu bulan penuh di bulan Ramadhan. Kalo ahli kitab beda, mereka melaksanakan puasa di luar bulan Ramadhan. Dalam Hadist riwayat Abu Hurairah,  Rasulullah S.A.W pernah bersabda: “…Sungguh, telah datang bulan Ramadhan, bulan yang diberkati. Allah telah memerintahkan kepada kalian untuk berpuasa di dalamnya…” (HR Ahmad dan Nasa’i)

 

Asal Mula Puasa Sebelum Kelahiran Nabi Muhammad S.A.W

ucapan-menyambut-ramadhan
2.bp.blogspot.com

Ternyata selain umat islam yang melakukan puasa, umat-umat dulu sebelum kita juga mempratekannya Guys. Cuma beda caranya aja, kewajibannya pun sama. Berikut Puasa yang dijalankan oleh umat terdahulu sebelum Umat Nabi Muhammad S.A.W

  • Umat Nasrani dulu pernah diwajibkan berpuasa ramadhan, akan tetapi mereka menambahkan jumlah harinya menjadi 50 hari. Dikarenakan cuaca yang sangat panas pada bulan ramdahan, maka waktunya pun diperpendek dan dipindahkan pada musim semi.
  • Umat Yahudi pun berpuasa. Bahkan puasa mereka tidak sekedar menahan minum dan lapar dari pagi dan sore hari, melainkan mereka melaksanakan puasanya dengan cara sambil berbaring diatas pasir dan debu. Serem juga yah?
  • Pada masa jahiliyah, pernduduk Quraisy Makkah memiliki tradisi puasa asyura’ dan Nabi Muhammad S.A.W pun dahulu melakukannya.

Tinggalkan komentar