Kumpulan Cerita Misteri Gunung Gede Pangrango dari Para Pendaki

Gunung yang masih masuk dalam komplek Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) ini merupakan salah satu taman nasional yang berada di Propinsi Jawa Barat.

Taman nasional ini adalah salah satu yang tertua di Indonesia, dimana ia ditetapkan sejak tahun 1980. Wilayah TNGGP ini mencakup dua puncak gunung, yaitu gunung Gede dan Pangrango beserta hutan yang ada di sekitarnya.

Total luas dari taman nasional yang satu ini hampir mencapai 22.000 hektare.

Selain tercatat sebagai gunung tertinggi di Jawa Barat, gunung Gede-Pangrango menyimpan beragam kisah misteri yang ada di dalamnya. Misteri mengenai gunung ini bukan isapan jempol belaka, akan tetapi sudah banyak pendaki yang merasakan sendiri ketika mereka mendaki gunung Gede-Pangrango ini.

Tanpa berpanjang kalam lagi, mari kita simak langsung pengalaman mereka ini.

Hentakan Kaki Misterius

tumblr.com

Kisah pertama ini diceritakan oleh sebuah akun blogspot dengan username iamberseker15. Tulisan yang ia posting pada tanggal 23 April 2014 ini menceritakan kisah pendakiannya yang ia lakukan pada tahun 2013, mari kita simak langsung penuturannya.

Ketika itu, ane naik ke gede sama teman dari kampus berjumlah 10 orang. Kami mulai mendaki kira-kira di hari sabtu pagi tgl 23 nov 2013 jam 5 pagi, lewat green ranger.

Alhamdulillah pendakian kami lancar-lancar aja sampai Kandang Batu, cuma terjadi beberapa cedera ringan dan keram di paha salah satu temen ane si P yg masih newbie dan dia di suruh senior ane (sebut saja si A) untuk stretching lagi.

Itu setelah ngelewatin pos Panyancangan, gan. Sontak seluruh temen ane pada ngakak tuh liat temen yang lagi senam pemanasan.

Oke next. Setelah penuh perjuangan, akhirnya pukul 11 siang kami sampai di Kandang Batu. Kita nge-camp, di sana hampir seharian karena ada 2 orang temen ane kaya cedera gitu. Akhirnya, keesokan harinya, yaitu hari minggu, semua temen ane baru siap untuk naik ke puncak Gede.

Submit ke puncak kira-kira jam 10 pagi dari Kandang Batu dan sampai di puncak jam 12 siang. Setelah itu, kami turun lagi jam 2 siang dan kembali ke Kandang Batu tepat jam 4 sore.

Setelah selesai makan dan packing, kami ber-10 memutuskan untuk turun dari Kandang Batu selepas adzan maghrib. Sejak inilah kejadian mistis mulai terasa.

Setelah melewati pos air panas, rombongan terpecah menjadi 2 kelompok. 5 orang di depan jalan duluan dan5 orang lagi, termasuk ane, jalan di belakang.

Sedangkan senior si A jalan sambil membantu temen ane si F yang fisiknya sudah mulai kelelahan hebat. Break pun jarang di lakukan oleh senior si A, padahal si F sudah terlihat letih, alasannya adalah karena si A posisinya berada di paling belakang.

Namun, tiba-tiba perjalanan turun ini dihentikan oleh senior. Ternyata dia kebelet BAB. Akhirnya pergilah dia ke semak-semak yang berada di luar trek. Belum lama, tiba-tiba dia ngga jadi BAB.

Katanya, dia melihat seekor makhluk aneh dengan mata yang merah menyala yang buat dia ketakutan. Akhirnya perjalanan turun pun dilanjutkan, senior pun menyuruh kita untuk break di pos 1 saja.

Sesampainya di pos 1, ane dan lainnya cuma duduk sambil saling berhadapan di batu-batu bahu jalan pos 1.

Ngga lama duduk, lewatlah seekor musang putih lewat di hadapan kami semua. Kami menganggap itu isyarat untuk tidak berlama-lama di pos 1. Setelah kejadian itu, kami pun langsung bergegas lanjutin perjalanan.

Nah, kali ini giliran ane ngalamin kejadian aneh. Ane ngerasa kaya diikutin penunggu situ gan, apalagi waktu sampe track Telaga Warna yang jalannya landai bergelombang. Disitu, ane ngerasa posisi ane berada di tengah-tengah rombongan.

Artinya, masih ada 2 orang lagi dong di belakang ane. Jadi, terakhir ane liat itu si senior A masih ada di belakang sebelah kanan ane dan temen ane ,si C, di sebelah kiri belakang ane.

Di jalan bergelombang itu, ane dengar dengan jelas banget ada suara hentakan sepatu di sebelah kanan belakang ane.

Ane fikir mah itu senior ane, makanya ane cuek aja. Sekitar 100 meter ane jalan dengan suara tapak sepatu tersebut, akhirnya ane coba nyapa senior ane, “Bang, semangat banget jalannya!”.

Eh yang jawab malah si C, “Wey, bang A udah di depan noh. Emang lu ga sadar? Cuma gue yg paling belakang,”.

Dan tiba-tiba suara sepatu tadi ilang sendiri pas ane ngobrol sama si C. “Lah, tadi lu kaga denger suara tapakan sepatu??” lanjut ane. Si C pun menjawab “KAGA BORRR!!”.

“Lah, itu suara sepatu siapa coba?” kata ane dalam hati. Ane pun langsung ngibrit jalan seribu langkah sama si C buat menyusul rombongan kelompok ane. Pukul 9 malam, kami pun sampai di pos Ranger Cibodas dan bertemu dengan temen-temen ane yang jalan duluan tadi.

Setelah ngumpul semua, kami pun memilih untuk nyantai di sebuah warung. Di situlah banyak cerita kejadian-kejadian mistis yang dirasakan temen-temen selama perjalanan turun tadi.

Dimulai dari cerita si P yang cedera saat naik, memang si P ini punya bisa melihat makhluk astral dengan mata batinnya (dia belajar dari dunia persilatan).

Dia sebetulnya memang termasuk katagori pendaki newbie yang staminanya kurang, tapi hebat banget dia turunnya bisa cepet dan berada di depan, bukan sama kelompok ane yg 5 orang di belakang tadi.

Ternyata kata dia, di sepanjang perjalanan turun ini, si P ini terus melihat sesosok manusia berkepala monyet di sebelah kanan jalan diantara pepohonan gelap dengan menggunakan headlamp.

Dia juga melihat sesosok arwah pendaki di area jalan dekat dengan pos 1. Arwah pendaki ini masih berpakaian lengkap dengan menggendong keril dan mengenakan topi mendaki warna hitam. Kata si P lagi, arwah pendaki tersebut lagi mantau temen-temen ane berempat yang turun bareng si P

Kemudian si F (temen rombongan ane yg kelelahan) pun ikut cerita juga. Katanya, waktu di pos 1, selang beberapa detik setelah musang putih tadi lewat, si F mendengar suara golok sedang di asah. Hanya dia yg mendengar diantara kami berlima.

Jin di Kandang Batu

panoramio.com

Cerita ini dikutip dari sebuah fanpage dengan nama Cerita Horor yang dituliskan pada tahun 2012.

Kejadian itu terjadi tahun 2001, ketika kami masih kuliah di Jogja. Kegiatan MAPALA kami kali ini adalah naik gunung Gede-Pangrango di Jawa Barat.

Dalam perjalanan yang dimulai sejak pagi ini agak sedikit terganggu karena waktu sorenya, saat kami berada di lereng gunung, turun hujan gerimis yg membuat kami lebih menggigil kedinginan dan terpaksa menginap di pos Kandang Batu, padahal biasanya pendaki lain nginap di pos Kandang Badak.

Situasi pos Kandang Batu ini seperti namanya, banyak batu-batu besar ditambah sedikit tanah lapang yang dikelilingi pohon cemara. Di situ juga ada pondok kecil tempat para pendaki duduk berteduh yang terbuat dari kayu setinggi setengah meter,

Saat malam tiba, aku bersama satu orang kawan ngerasa ada yang ngga beres dengan tempat itu. Kami merasa ada bayangan berkelebat di belakang pondok yang terus mengawasi kami dari dalam hutan.

Kami berdua ribut soal itu, tapi kemudian kami ditegur keras sama senior karena kami dikira lagi nakut-nakutin team cewek. Akhirnya diputuskan team cowok tidur di pondok dan di depan team cewek tidur di tenda yg kami bawa di depan pondok.

Teman kami, Herman (dia punya indra keenam), ditugaskan untuk menjaga dari luar tenda cewek. Dia duduk bersila membelakangi kami yang lagi asik ngobrol ditemani beberapa lilin. Sayup-sayup terdengar Herman lagi ngaji, kami anggap itu hal biasa karena cuma Herman yang paling taat ibadah.

Dikegelapan malam, kadang-kadang aku arahkan senter ke arah Herman, ternyata dia masih dalam posisi duduk bersila dan masih mengaji. Nggak lama, tiba-tiba Herman berhenti ngaji dan sama sekali tidak terdengar suara kecuali suara pohon-pohon yang ditiup angin.

Setelah beberapa lama, aku jadi heran karena setiap senter diarahkan ke Herman, posisi duduknya masih sama, yaitu membelakangi kami dan sama sekali tidak bergerak.

Karena heran, maka aku dan senior pun mencoba untuk mendatangi Herman dan memanggil namanya. Setelah kami sentuh, tiba-tiba Herman jatuh/rebah dalam posisi duduk bersila (kelihatan seperti beku).

Suasana pun jadi kacau karena kami kira Herman sudah mati karena hipotermia. Kami angkat herman ke dalam pondok. Beberapa lama kemudian tiba-tiba Herman menyeringai dan berkata “ KALIAN JANGAN MACAM-MACAM, DI SINI TEMPATKU!” setelah itu dia pingsan lagi.

Kawan-kawan yang lain langsung berdoa dan baca ayat-ayat Quran. Aku sempat memperhatikan situasi saat itu, jam 22.30 malam, tidak ada suara jangkrik seperti biasanya, tidak ada suara pohon ditiup angin, tidak ada pendaki lain yang lewat (padahal selama perjalanan naik kami sering papasan dengan banyak pendaki lainnya), hawanya aneh karena ngga ada suara apa-apa selain suara air netes dari atap pondok.

Aku merasa bahwa kami seperti dikurung dan dikucilkan dari dunia luar. Selain cahaya senter dan lilin di pondok, diluar sana yang terlihat cuma gelap.

Herman akhirnya sadar tapi matanya nanar meliat kami sekeliling sambil nyengir aneh, setelah beberapa lama Herman sadar, aku liat jam lagi, ternyata sudah jam 00.30. Saat itu suasana menjadi normal lagi, ada suara jangkrik, ada suara pohon ditiup angin dan ada pendaki lain lagi yang lewat dan menyapa kami.

Sampai kami sampai di puncak, Herman tidak mau bercerita. Baru setelah turun gunung, ia cerita bahwa semenjak dari air terjun panas, kami sudah diikuti oleh jin yang memiliki postur tinggi besar hitam.

Saat kami masak makan malam, katanya jin itu berdiri di dekat tungku yang berada di pinggir hutan. Ketika Herman sendirian menjaga tenda cewek dan ngaji, barulah mahluk itu mendatangi Herman, (ingat waktu herman tiba-tiba berhenti ngaji malam itu) dan membawanya ke keraton gaib yang besar.

Jin itu mau minta satu tumbal dari kami, tapi Herman menolak dan terjadi perkelahian. Ditengah-tengah perkelahian itu, tiba-tiba Herman dibantu oleh Pangeran Surya Kencana.

Sebelum naik gunung, kami sama sekali tidak tau siapa itu Pangeran Surya Kencana. Namun, kata anak-anak MONTANA yang biasa turun naik gunung Gede-Pangrango, Pangeran Surya Kencana yang nolong Herman itu tadi adalah penjaga gunung itu.

Belakangan, kami pun juga baru sadar bahwa cuma kami aja yang ‘berani’ menginap di pos Kandang Batu.

Pasar Hantu di Sekeliling Tenda

rifasanjaya.wordpress.com

Pengalaman ini diceritakan langsung oleh akun kaskus dengan username gedebongpisang di sebuah thread. Mari kita simak ceritanya.

Kira-kira tahun 2011 lah ane terakhir pergi ke sana. Seperti biasa, ane mulai mendari lewat jalur gunung putri bareng temen ane, 6 cowo 1 cewe. Kita udah sampe di bawah gunung putri kira-kira jam 8an lah, makan malam dulu, shalat dan persiapan pendakian.

Baru kira-kira kira jam 9 atau jam 10 (ane lupa) kita mulai pendakian. Dengan kondisi habis hujan deras yang membuat track semakin sulit dilalui, sampailah ane sama temen di pos pertama pendakian yang ada bangunan kayak bekas toilet gitu. Akhirnya kita berencana nge-camp di situ dan baru mulai mendaki lagi besok siang buat ke Surya Kencana.

Nah, di sini ane mulai ngerasain keanehan. Abis makan dan maen api unggun, ane ngerasa temen-temen ane yang lagi ngobrol bareng suaranya jauuh, kaya lagi berada di beberapa meter dari ane. Padahal jelas-jelas mereka ada di depan ane. Waktu itu, ane pikir mungkin ane kecapean atau ngantuk kali ya, jadi ane cuek aja. Tapi, lama-lama ane mulai ngerasa aneh lagi, ditambah lagi, setiap mereka ngomong ane ngerasa lupa dengan apa yang mereka obrolin padahal ga ada 5 detik yang lalu mereka ngomong.

Akhirnya ane mutusin buat masuk ke tenda sambil bilang ama temen-temen kalo ane ga enak badan. Pas ane mau masuk tenda, tiba-tiba ane nge-blank gan! Pandangan item semua selama beberapa detik dan pokoknya ane tiba-tiba udah di dalem tenda aja, jelas ane mulai panik. Gara-gara ane panik, temen-temen ane pada ngerubungin. Mereka pikir mungkin ane kedinginan karena baju basah, tapi setau ane, ane masih dalam keadaan kering karena pakaiannya baru ganti semua.

Temen-temen ane bermaksud buat nenangin hati ane dengan bilang, “Elo mungkin kedinginan,” walaupun ane tau ane dalam keadaan ga kedinginan sama sekali. Tapi anehnya, badan ane bergeter gan, dari kaki dan terus menjalar pelan-pelan ke badan sampe kepala. Ane mulai ngerasain panas di punggung ane. Ane pikir mungkin ane mulai proses kesurupan makanya ane baca-baca doa aja waktu itu.

Dalam kondisi antara ane sadar dan ga sadar itu, ane ngedenger suara orang lagi main gitar sambil ketawa-tawa jauh di belakang ane. Padahal pas siangnya, ane masih inget bahwa disitu tuh jurang. Terus ane juga ngedenger dengan jelas di sekeliling tenda ane banyak suara daun yang kena langkah kaki orang, suaranya rameee banget kayak pasar.

Ane akhinya nyoba mejamin mata aja coba tidur. Ane pun ketiduran sampe pagi, untungnya ane ga kenapa-napa. Perjalanan pendakian pun dilanjutkan sampe ke puncak dan pulang lagi dengan selamat. Malahan waktu ane turun dari surya kencana, ga terasa cuma tiga jam perjalanan sampe pos pemersiksaan awal. Alhamdulillah.

Sorry gan kalo kepanjangan, itu aja pengalaman ane.

BACA JUGA: Cerita Misteri di Gunung Semeru (Awas, bulu kuduk merinding!)

Ketemu “Mbak Kun”

gitaditya.blogspot.com

Kisah terakhir ini adalah yang paling menarik karena ada foto penampakannya sekaligus. Cerita yang kami kutip dari komentar akun screamingfans ini adalah kisah perjalanan pertamanya di gunung Gede.

Ini pertama kalinya ane naik gunung Gede. Ane naik sama abang ane, temen ane 2 dan temen abang ane 3. Total 7 orang naik nih. Berhubung dari Jakarta dan pendakian dimulai hari jumat, jadi sampe Cibodas itu sekitar jam 11 malem.

Tadinya kita mau nunggu setelah adzan subuh baru mulai pendakian, tapi berhubung udah pada kebelet mau naik, akhirnya jam 12 pas kita mulai lah pendakian. Start jam 12 dr pos TNGP.

Setelah beberapa lama perjalanan, akhirnya sampe juga di pos air terjun tuh. Temen abang ane ngambil persediaan air minum di air terjun. Waktu itu kabut di sekitar air terjun itu tebel banget, kaya asep fogging lah.

Setelah berapa saat ngaso di sana, akhirnya kita lanjutin pendakian. Tapi baru juga beberapa langkah, kita udah dicegat sama gerombolan babi hutan. O iya, saat lewat telaga biru kalo bisa jangan malem deh, kapok ane. Ane yang waktu itu baru “bisa ngerasain” aja, ngerasa hawanya ngga enak kalo udah malem dan kata abang ane yang “bisa”, emang begitu.

Ane pun mempercepat langkah. Akhirnya setelah matahari muncul, ane dan yang lain segera cari spot yang enak buat bikin tenda. Ketemulah tempat yang kira-kira strategis, tempatnya itu ada di Kandang Batu, tapi lebih maju lagi, deket air terjun yang di hutan.

Tempatnya emang cukup luas dan datar, muat untuk bikin 1 tenda gede dan 2 tenda kecil lah kira kira. Nah, pas udah pada cape tuh. Kita stay-lah di situ, masak, tidur-tiduran, ngemil dan sebagainya. Pas malem tiba, lagi-lagi kita di sambangi oleh babi hutan. Entah kenapa baru sehari udah di samperin babi hutan 2 kali. Alhasil langsung pada masuk tenda semua lah.

Dicepetin lagi deh langsung ke part seremnya.

Ini kejadiannya pas kita turun, lagi-lagi jalan turunnya malem. Di beberapa pos awal turun, kita ga ada masalah, cuman saat sampe mau air terjun pada ngeluh semua tuh, yang cape lah, ada yang minta istirahat lamaan lagi lah dan lain-lain.

Percaya ga percaya (kalo ane sih percaya, udh kejadian), kalo di gunung kita banyak ngeluh saat perjalanan, maka perjalanan kita akan dibuat lebih panjang dari sebelumnya. Akhirnya emang kejadianlah, perjalan turun kita dibuat muter-muter sama “yang iseng”.

Ane inget kita udah muter di jalan yang sama sampe 3 kali cuma ane diem aja. Akhirnya pada duduk lagi tuh karena kecapean jalan. Setelah disemangatin abang ane, akhirnya pada mulai semangat lagi buat lanjutin perjalanan.

Nah, pas udah ga di puter-puterin lagi, di jalan semua anggota pada heran tuh, soalnya ada binatang putih tapi putihnya itu bersinar.

Temen ane ada yang bilang mirip kelinci lah, malah ada yg mau nangkep (entah kecapean kali sampe pikirannya agak miring ya, pake mau di tangkep segala). Kata abang ane, “Udah biarin aja,” akhirnya kita jalan lagi dah tuh.

Nah pas disini nih, ane bener-bener liat! Ane kan jalan nunduk tuh, biar ga berasa capenya, trus ane iseng liat ke depan. Pertama ane ga ngeh kan, ane kira ada orang ngasi tanda di jalan biar ga nyasar. Tapi ane bingung, ini kan masih di bawah dan papan pentunjuknya masih jelas, kenapa ngasi tanda?

Ane perhatiin lagi dah tuh, tapi kok ngasih tandanya gede juga ya, ane makin bingung aja. Ane kira lagi itu tanda anak sekolahan kali ya, soalnya kan papasan sama rombongan dari sekolah gitu. Ane perhatiin aja terus tuh gan, tapi kok tinggi ke atas yaa, pas udah rada deket ane kaget banget gan!

kaskus.co.id
kaskus.co.id

itu mbak Kun lagi melayang gitu sampe ane lewatin gan! Ane kira abis lewat udah kan yaa, eh ternyata malah ngikut lagi gan di atas tas ane posisinya.

Sontak aja tas ane jadi berat banget rasanya, padahal isinya cuma, kaos, sisa beras ga sampe 1 kg lah sama panci doang, tapi rasanya kaya bawa 2 tabung gas elpiji yang biru.

Ane tahan-tahan aja dah tanpa bilang ke yang lain, daripada ntar pada ngibrit semua sedangkan ane ga bisa lari gara gara berat nih tas. Setelah beberapa lama pas udah mau sampe pos yang deket telaga, tiba-tiba itu putih berhenti gan.

Ane rasa batas wilayahnya udah abis tuh, “Alhamdulliah deh”, ane bilang. Abis dari pos itu ane langsung ngacir tuh sampe pos TNGP dan ngerebah di dalem posnya sampe subuh lagi.

39 pemikiran pada “Kumpulan Cerita Misteri Gunung Gede Pangrango dari Para Pendaki”

    • Bnr tuh.. Jgn asal sembarangan bertingkah, kita naek cpt bgt dan sm sx gak terlalu ngerasain cape’.. tp ketika turun gara2 cm bercanda sdikit Lg foto2 jd perjaLanan berasa jauh bgt n lama. Dan setiap Langkah perjalanan sLaLu ada yg perhatiin.. Jd bersikap Layaknya kita bertamu ajjah..

      Balas
  1. kemaren gua abis naik , banyak misteri bang bener , ada yang kesurupan temen ane pas sudah turun , hati hati aja yang akan mendaki terutama bila lewat jalur pendakian gunung putri , jangan sombong atau sompral! bila sudah sampai di pos jangan berisik atau teriak teriak

    Balas
    • Kemarin tgl 10-11 April naik dr Gunung Putri, dan sukses. Pesan q, jaga sikap, jaga perilaku, jaga kesopanan. Karna kita berbagi alam dengan makhluk lainnya. Jangan lupa teruslah berdoa.

      Balas
  2. makasih atas pengalaman” yang udah mau di ceritain ya gan, ingsaalah saya tangal 19-20 april sekarang saya naik doain aja supaya selamet amin.

    Balas
  3. Jangan fikir macem macem bang ane aja kemaren baru turun alhamdulillah gak ada kejadian apa apa , berfikir turun selamat naik selamat . Semangat bang

    Balas
  4. kemaren barusan anak-anak kontrakan pada naek ke gunung gede, apesnya, disasarin gan kaya di film “pencarian terakhir”, ati-ati ajah gan, banyak doa, jangan tinggalin shalat,

    Balas
  5. Ane sama temen ane 16 mei baru mau daki nih,aduh jadi merinding denger nye:( mana ane masih pelajar lagi bang,gimana tuh saran nya?

    Balas
  6. Ane sih udh pernah mendaki gunung gede gan, kalo hal mistis.itu smua gunung juga punya cerita nya asal kalian jaga omongan, karna ane masih penduduk deket situ dari rumah ane ke jalur gunung putri cuman jalan kaki, kalian pas mau start jangn lupa baca doa,.niatin buat penunggu disitu, yg paling penting di guung gede itu jangan sompral, tmen ane ana yg waktu itu sompral kena batu nya, inti nya sesama mahkluk tuhan kita saling merhargai anggap kita lg berkunjung ke rumah mereka

    Balas
  7. Ane kemaren pas turun juga kejadian, temen ane kesurupan setelah lewatin air terjun panas, udah gitu di puter2in juga, biasanya turun cuma 5 atau 6 jam, kemaren ane turun sampe 13 jam..! bukan main dah pokoknya.. tapi tetep aja ketagihan kok pengen naik lagi.. hahahaha

    Balas
  8. Kalau di gunung usahakan bersih diri & nurani serahkan semua urusan pada ilahi serta usahakan baca sholawat jika merasa tempat tersebut seram atau ada sesuatu yg mengganggu insyaallah semua kembali menjadi urusan illahi. Semoga manfaat Salam Rimba

    Balas
  9. allhamdulillah kmaren perjalanan anne lancarr,turun ajja cepet cuman 5 jam,tapi temen anne ada yg sempet ngeliat sii tapi gapapa,pengalaman nih yg pnting lancar dan selamet ampe tujuan haha

    Balas
  10. Itu Beneran Gan Masa Serem Amat Kayanya … Nanti Kan Ane Naik Gunung Tanggal 1 Juni … Mana Ane Masih Pelajar SD Gan … Gimana Tuh Sarannya Gan …. Tolong Donk

    Balas
  11. Kenapa yah ko di airterjun panas saya ngeliat musang bagus warna putih . Nah di cerita yg di atas juga ngalamin sama . Saya ngeliat musang putih gara gara saya kencing di pos deket air panas jam 9 malem eh tiba tiba musang itu lewat nyamperin kaya jinak gitu

    Balas
    • Setelah saya ngeliat musang itu hawa nya langsung beda dan pas pengen lewatin air terjun yg mau ke arah kandang badak saya ngedenger ada suara orang teriak teriak padahal disitu posisi nya ga ada pendaki lain selain tim saya . Untung nya satu tim sya rame 12 org jadi ga terlalu takut

      Balas
  12. Ane baru ajh naik tanggal 8-9 juni kemarin. Ane sih ngerasa kalo di air panas itu kalo kita lg istirahat lama rasanya tuh kaya rame bgt ada yang lalu lalang. Padahal di gunung itu cuma ada 8 orang. Yaitu kelompok ane doang. Dan kelompok ane masih pada pertama kali. Jadi menurut ane itu pengalaman yang paling temn temn gak lupakan. Tp seru gan dan pengen lg. Semangat yang pengen naik. Jaga perkataaan dan jangan berisik. Karna jika berisik kalo malem malem kaya ada yang lempar batu gitu. Bahwa isyarat kalo kita jngan berisik

    Balas
  13. Saya tgl 14 juli kemarin naik gn gede, jalur selabintana, temen temen ane udah pada tau kalo jalur selabintana banyak pacet, temen ane pas di balainya ada yg baca baca misteri gn gede, eh ane bilangin dia supaya jangan baca baca gituan, karena kalo kita udah baca misteri gitu, nanti pas naik pasti kita jadi kebayang bayang, nah saat saat seperti itulah yg buat setan mudah untuk ngeisengin kita, itu aja sih hehheh ???? pesan ane yg mau naik sih cuma doa, trus jaga sikap gan, inget gan, disana pasti capek, dan pasti mudah banget emosi, jadii banyak istighfar gan!

    Balas
  14. Saya 4 x kesana walaupun prh ngalamin mistik, tapi ga kapok ^.^
    Saran saya mah, hindari perjalan dimalam hari.. naik via putri 7 jam, turun 3 jam.. jgn lupa ma slalu brfikir positif ma jaga perilaku

    Balas
  15. kalo ane ngerasain kejadian anehnya pas ditelaga warna , saya jalan berempat ,saya paling belakang make headlamp , pas masuk trek telaga warna ,baru beberapa langkah , disebelah kanan kaya ada suara tok!!! tok!!! tok!!! .ane kira mah cuma suara alam aja gitu ,eh suaranya ngikut sampe keluar dari telaga warna .
    saran ane si kalo trek malem di telaga warna jangan pernah nengok kanan atau kiri , karna suara suara aneh itu mancing kita buat nengok dan melihat keberadaan mereka , dan satu lagi , jangan pernah nyetel lagu shallawatan di trek telaga warna , terimakasih !!

    Balas
  16. Wah keren pengalaman-pengalamannya, semoga misteri di Gunung Gede ini menjadi peringatan bagi yang mau naik gunung untuk bersikap sopan dan wajar.

    Balas
  17. Waktu ane ke gede nih gan lewat selabintana sukabumi kampung ane, ane nekat gan di ajak sudara yang di sukabimi buat naek gede via selabintana itu ILEGAL tanpa registrasi jadi ane mulai perjalanan jam 3 subuh otw dari pedesaan deket selabintana sampai di kaki gunung jam 5 subuh nah disitu ane gak lewat pos TNGGP Tapi ane muter lewat jalur ilegal di sebelah kanan dan itu jalur katanya cuma buat ngelewatin masuk gerbangnya aja dan akhirnya ane sampao di jalur resmi gunung gede. Disini ada plang kalo pendakian ke gunung gede itu belok kiri dan air terjun CIBEREUM lurus, (dulu sebelum naik ke gede ane pernah kesini juga ama sudara tapi ke air terjunnya doang yang jaraknya mantab dan treknya top tapi sayangnya sangat sepi di air terjun itu dan banyak mistisnya juga sepanjang jalur ke air terjun) lanjut yaa nah ane pas naek kegede cuma 5 orang termasuk gue, dan gue ajak temen kampus gue juga sudara gue ajak temennya yang orang asli kampung situ, dan perjalanan dari bawah sampai atas itu benar” ekstrim apalagi di temani pacet, dari awal sampai pos cigeber aman” aja nah pas di pos cigeber ini ane ngaso dan ngopi makan bentar karna tempatnya datar dan terdapat persimpangan juga yg kanan lurus yg kiri menurun tapi yg bener menurun nah pas ane masak” dan selfie” bentar sontak ane liat sepatu ngegantung di pohon sepatu new balance tapi udah lumutan dan ane kasih tau temen ane semua pada ngeliat dan tau itu sepatu new balance tapi pas ane turun sepatu new balancenya ilang malahan jadi sepatu adidas loh kok aneh temen” ane juga bilang aneh dan disitu juga ada bekas pohon tumbang buat di jadiin tempat duduk tapi di pohon tumbang itu ada tulisan (TEMPAT INI ANGKER) Wahduh yg niatnya mau camp disitu jadi gk jadi deh tuh biarpun waktu menunjukkan sudah jam setengah 6 yaudah ane lanjut turun. Nah itu tentang kejanggalan di pos cigeber iya pas ane sudah lewat cigeber dan bertemu pos ciletik disini ane solat dlu dan mengambil sumber mata air yg alhamdulillah waktu itu cukup deras karna musim hujan, dan selesai isoma, ane meninggalkan pos cileutik menuju tanjakan setan nah disini masuk ke jalan yang dibilang cukup ngeri karna di kelilingi pohon” lebat dan tebal dan basah kaya lembah gitu dan temen ane break termasuk ane jadi kita b3 break dan 2 nya lagi sudara ane sama temennya dia udah sampai di tanjakan setan lalu disini sebelum maghrib sekitar jam set6 lewat ane denger suara GAMELAN Di kira ane cuma ane doang yg denger ternyata 2 temen kampus ane juga denger dan kita masih biasa” aja setelah suara GAMELAN abis kita b3 denger suara auman seperti auman macan yang jaraknya itu deket banget tapi tetep temen ane stay sama goloknya dan korek mungkin ucapan selamat datang kali ane rasa dan setelah itu ane lgsg jalan menuju tanjakan setan dan disitu ane tanya tadi denger gak suara gamelan dan auman macan sudara ane juga denger, dan mungkin memang untuk mengecoh kami dengan suara itu pas maghrib suara auman dan gamelan itu hilang, dan kami pun 1 per 1 menaiki tanjakan setan setelah kita semua naik dari tanjakan setan disinilah alam menunjukkan keindahannya subhanallah tampak di depan ane gunung salak dan mega merah saat matahari sudah tenggelam dan ane ngerasain ternyata ini yg sering di bilang temen kampus ane samudra di atas awan dan gunung” semua sejajar dengan jidat kita kuasa allah yg tiada duanya dan sesudah itu kita sampai di pos per3an antara gunung gede dan gemuruh, tapi disini gue marah banget sama pendaki” yang nakal karna tidak membawa sampahnya turun sehingga tertimbun banyak sampah dan kita pun ke arah kiri dan sampailah kita di alun” jam 7 malem, ane itung” perjalanan kita 13 jam lebih tapi gapapa lah selabintana jalur JUARA! Itu aja pengalaman ane

    Balas

Tinggalkan komentar